Anak Indie

Beberapa tahun belakangan ini, ada banyak penyanyi dan juga band yang disebut-sebut beraliran “indie”.

Entah apa yang dimaksud dengan aliran musik “indie”, tapi yang pasti banyak anak muda menggandrungi aliran musik indie itu.

Dulu saya kira musik indie itu adalah musik yang artis dan pelaku musiknya berkarya secara mandiri, mendistribusikan karyanya secara mandiri. Menyusun jadwal konser, promo sendiri, bahkan band indie membuat label mereka sendiri.

Wes lah pokoknya band indie itu dalam pikiran saya ya gitu, band/pelaku musik yang mandiri tanpa masuk ke label besar!

Nah, tapi setelah saya cari tahu, ternyata yang dimaksud indie oleh anak “indie” itu beda cuy.

Ternyata Indie yang dimaksud anak indie jaman sekarang adalah mereka para penyenyong *eh penyanyi atau band yang identik dengan kopi dan senja. Walaupun ada sih penyanyi muda dan band yang menyuarakan aspirasi politik juga bisa mendapat predikat “indie”.

Atau gini deh gampangnya, musik indie adalah musik yang tidak mainstream. Eh tapi bukan berarti semua musik yang tidak mainstream disebut indie juga sih!

Pokoknya mumet deh! Sepertinya terserah dan suka-suka mereka para anak indie mau menggolongkan band itu, penyanyi itu atau musik itu tergolong indie apa kagak! Suka-suka mereka dah!!!

Nah balik lagi ke soal lirik dan signature, hal yang paling khas dari musik indie ala “anak-anak indie” adalah didalam lirik lagunya ada kosakata kopi, senja dan semesta. Wes ga peduli mau lagu cinta kek, patah hati kek, lagu tentang harapan kek, yang penting ada kosakata kopi, senja dan semesta.

Misalnya lirik lagunya gini :
“Suaramu indah, bagai nyanyian alam dikala senja
Sungguh kau anugerah semesta”

Terdengar indah dan syahdu bukan? Hmmm yaaaa terdengar indah sih, tapi kok rada aneh ya.

Coba deh kamu bilang ke pacarmu,
“Suaramu indah, bagai nyanyian alam dikala senja”.

Gimana?? Aneh dan ga masuk akal kan cuy?

Heh! Suara alam dikala senja itu suaranya krik-krik-krik doang bego! Lu kata pacar lu jangkrik? Hah? Lu kata pacar lu manuk emprit? Hah?

Terus pikirin juga, “Nyanyian Alam dikala senja”. Heh! Gue kasih tahu ya tong! Nyanyian alam dikala senja mah yang ada suara emak-emak arogan marahin anaknya cuy! “Maghrib masih keluyuran aja lu tong!” Hah? Pulang Sono! wkwkwkwk

Lagian mbok yo dipikir, senja itu kan serem cuy! Langit mulai gelap, matahari terbenam, hantu pada keluar. Hayo loh!!! SEREM KAN?

IYA SEREM BANG, SEREM BANGETS!!!

Nah!! Terus ngapain lu samain pacar lu sama senja? Hah?

Mbok pikir pacarmu serem kaya makhluk legenda gunung merapi hah? Pacarmu koyo mak lampir? Hah?

Nah terus coba deh kamu ucapin ke cewek atau cowokmu, “Sungguh kau anugerah semesta”

Yang ada pacarmu bakal bilang gini, “Hah? Anugerah semesta? Kamu pikir aku ini ledakan Big Bang yang tercipta 13,7 Miliar tahun lalu? Hah?”

Tuh kan! Kalo mau bikin lagu gombal mbok yo yang agak pinter dikit gitu lho. Liriknya simpel aja, sesimpel :

Kau cantik hari ini dan aku suka

atau

Wajahmu seputih tepung beras Rose Brand

Udah gitu aja! Simpel kan?

Lagipula cuy!, orang jaman sekarang udah sangat percaya dan berpegang pada kenyataan hidup. Usaha membuat kenyataan hidup yang ga indah dan ga jelas ini kedalam alunan, buaian kata-kata indah hanya akan membuatmu berakhir dengan predikat “Kang Gombal”.

Oh iya satu lagi, Aku tuh udah muak banget sama kata puitis ala-motivator, apalagi baca caption orang di instagram yang kira-kira tulisannya gini nih :

Lelaki hebat adalah lelaki yang mampu bermanuver didalam perjodohan yang berliku

Rasanya ngebaca orang yang caption di instagramnya kaya gitu tuh hati inih langsung bergejolak gitu gengs, “Ini orang mungkin reinkarnasi dari supir truk kali ya? Sampeyan pembalap formula one ya? Lagipula manuver apaan coba? Sampeyan mau nikung pacar temen? Hah??”.

Puitis sih boleh tapi ya nggak macem puitis kek gitulah. Haduh ! Ya Tuhan …

YA GITU DEH BOY!!! Meskipun kadang udah sebel dan hampir putus asa, sebagai manusia tetep harus menjalani hidup dengan semangat yang positif ya kan!.

Tapi ane lama-lama sebel juga sih sama orang-orang yang nyebarin semangat positif tapi positifnya dipaksakan, contohnya gini nih :

“Disampingmu aku bahagia, Sungguh bahagia itu sederhana,”

Dalam hati aku langsung pengen ambil kuliah psikologi, bikin skripsi, terus bikin jurnal internasional biar semua orang tahu kalo bahagia itu RUMIT BOS! NGGAK SEDERHANA, ENGGAK!.

Nih ya, manusia itu makhluk yang punya susunan otak yang super duper kompleks, kebutuhan manusia itu nggak cuma makan-minum-tidur doang. Kebutuhan manusia itu ada kebutuhan psikologikal, kebutuhan rasa aman, kebutuhan akan rasa cinta, kebutuhan self-esteem dan kebutuhan aktualisasi diri.

Ya oke sih kamu bahagia bisa pacaran bla..bla..bla.., tapi kalo lingkungan sekitarmu pada perang saling tembak-tembakan, bunuh-bunuhan DAR, DER, DOR gitu apa iya kamu bakal bilang, “Bahagia itu sederhana?” ADUH!!! jadi orang puitis tuh ya boleh-boleh aja, tapi jangan naif juga dong.

Haduuh! Udah ah! Capek, mau menghadapi kenyataan dulu nih cuy!

Buat anak indie ga usah marah ya! Ane kasih pantun nih buat lu pade!

Ikan bawal bau kemenyan
Stop ngegombal hadapi kenyataan

Mpok Mumun anak Rohaye
Makan mentimun ame kulitnye
Kopi diminum sakit lambungnye
Ke WC umum lama ngantrinye
Udeh yang umum aje, kagak usah kebanyakan gaye

Gue kepret lu ye!

PRET

2 responses to “Anak Indie

  1. Hahahha. Bener juga ya mas. Maunya puitis romantis tapi malah keliatan lebay. Motivator dan penyair emang gitu mungkin ya. Btw, gaya nulisnya cocok kalau dimuat di Mojok.com hehehe

    Like

    • Iya Pak hahaha. Kadang puitis romantis itu indah, tapi kalo terlalu lebay jatuhnya jadi gombal 😂.

      Ah mosok sih Pak cocok dimuat di mojok.com? Jadi terharu saya *lebay 😂 makasih Pak Patris 😃👍

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s