Trend Anak Muda yang Menyesatkan

Orang-orang tua selalu bilang kalo jaman ini sudah enak, anak muda tidak harus mengalami perang, penjajahan dan kesusahan pangan.

Tapi tetap aja anak muda jaman sekarang mengalami kesulitan yang kalau dibandingkan mungkin rasanya sama dengan derita kakek neneknya jaman dulu.

Bisa saja anak muda generasi milenial mengalami Perang Dunia Ketiga, mengingat Sunda Empire tidak bisa menciptakan perdamaian antar Emak-emak arogan yang masih saja ugal-ugalan naik motor matic lawan arah !!!.

Anak muda jaman sekarang masih harus menghadapi tabung gas elpiji yang regulatornya susah sekali untuk dipasang.

Ditambah, anak muda jaman sekarang harus memerangi acara dangdut televisi yang nyanyinya cuma 3 menit doang tapi komentarnya DUA JAM ! Bangke!

Kalo kita reflesikan, anak-anak muda punya beban tanggung jawab yang lebih besar terhadap masalah indonesia. Mari kita bahas satu persatu!

TREND MENIKAH

Kalau fenomena di negara lain, para anak muda pada malas menikah karena memilih fokus berkarir dan bekerja, tapi yang terjadi di Indonesia adalah sebaliknya! Menurut stastistik mbah jambrong, anak muda indonesia cenderung buru-buru untuk menikah. Dan tahukah anda? 2 dari 3 kelompok nongkrong anak muda selalu mem-bully temannya yang masih jomblo atau belum menikah.

Di indonesia, pernikahan dianggap dan dijadikan sebuah prestasi dan gengsi. Dan ini selalu terbukti dengan keributan-keributan setelah pesta pernikahan berlangsung. Kan ada tuh yang selalu bisik-bisik di pesta resepsi pernikahan :

“Eh designer gaun pengantinnya siapa sih cyin?, kok pengantin ceweknya jadi kaya Batman”

“Iya jeng, mana make up bedaknya luntur lagi, kaya Komeng”

“ih dekorasi panggungnya jelek deh, kaya sirkus badut”,

“ih band musiknya kurang deh, yang nyanyi ga mirip Afgan Syahputra”

Rasanya aku pengen teriak di samping kuping mereka.

“WOIII BANGSAT! Situ punya kapasitas apa ngomentarin nikahan orang? Situ komentator? Situ punya GELAR SARJANA di bidang KOMENTATOR PERNIKAHAN? Hah?”

APA? HAA? MAU ALASAN APALAGI?

Alasan dunia ga adil karena situ Jomblo? Iyaaa??

Alasan sakit hati karena salah satu mempelai adalah MANTAN mu dulu? Iya?

Kalo ngga suka ya GA USAH DATENG KE NIKAHAN MANTAN LAH BEGOK!!

Atau jangan-jangan situ mau alasan : “Orang jahat adalah orang baik yang tersakiti?”

Gue JITAK PALA LU kalo sampe pake alasan itu. Emang situ JOKER hah? KREATIF DIKIT NAPA!

Nah karena pedesnya mulut tamu undangan yang lebih pedas dari bumbu rendang, maka banyak pasangan rela menghabiskan tabungan untuk menggelar acara resepsi pernikahan. Mulai dengan venue yang megah, dekorasi panggung yang menawan, pertunjukan musik artis band papan atas, desain baju oleh designer terkenal sampai mengundang para pejabat dan artis biar acara nikahan dibilang WOW!

Tapi maap nih yak, ITU ACARA NIKAHAN APA HUT RCTI ???

HEBOH AMAT ANJAY !!!

Haduh, heran deh !!!, Walaupun ya terserah situ dah mau bikin pesta nikahan mewah. Semewah air terjun tujuh bidadari yang turun dari HELIKOPTER bersama Vicky Prasetyo yang memberikan pidato Barisan Conjuring Memancing Iwak Cethul juga GUA GA PEDULI ANJING! Lha wong itu duit lu juga!

Pernikahan 6 Milliar Rupiah

Tapi pikirin dampak kedepannya. Yang terjadi di jaman serba memuja kekayaan dan penampilan ini adalah : Banyak anak muda terobsesi dengan resepsi pernikahan ala Sinderella. Atau kaya nikahan Crazy Rich Asian itu tuh yang didalam gedung nikahannya ada air sungai yang mengalir indah tapi bukan aliran sungai Ciliwung itu

Nah, bayangkan kalo generasi yang terobsesi dan memuja kekayaan penampilan itu menjadi orang tua untuk anak-anaknya.

“Nak, besok kamu kalo dah gede cari suami yang tajir ya, yang punya HELIKOPTER, terus nanti acara nikahannya ada air terjun, ada dekorasi gunung, dan tujuh bidadari yang menari mengiringmu dan pasanganmu menuju altar pernikahan”

Tapi mon maap nih yak, ITU NIKAHAN APA LEGENDA SANGKURIANG?

Intinya sih, “Jadi orang kaya dengan cara apapun itu boleh, mau nikah umur berapa pun juga terserah lu! TAPI SANTUY AJA SANTUY!”

TEROBSESI HAL MISTIS DAN NGAKU-NGAKU INDIGO

Dijaman yang serba digital ini, masih ada saja segelintir anak muda yang melestarikan budaya 500 tahun yang lalu. Ya! Mereka masih mempercayai hal-hal mistis tetapi untuk mencari alasan dan sensasi. Maka yang terjadi, di tahun 2020 ini kita banyak melihat fenomena anak muda yang mengaku dirinya Indigo. Itu juga ngeselin banget sumpah!

“Maaf ya mas, diruangan ini saya melihat ada energi negatif yang sudah mau habis”, kata si Indigo

Terus gue jawab aja tuh, “Maksudnya energi? Energi apaan? Hah? ENERGEN kali maksud lu? NOH !!! Tinggal sisa 3 sachet di lemari dapur! BILANG AJA LU LAPER! Yeeee GENGSI AMAT sih jadi orang!”

Lalu si Indigo itu ngoceh lagi sambil matanya lihat kesana-kemari, “Oh, ternyata Banyak hantu yang senang tinggal disini mas, karena tempat ini terlalu nyaman untuk mereka”

“Hah terlalu nyaman? Sini hantunya gue puterin lagunya Vicky Prasetyo, GUE JAMIN TU HANTU BAKAL BIPOLAR SINTING KAGA BETAH DI KAMAR GUE!!!”

Terus tiba-tiba badannya gemetaran kaya orang epilepsi, matanya merem-melek kaya kelilipan ANAK KINGKONG mulutnya komat-kamit ngga jelas sampe akhirnya dia teriak, “AING TEH SAHA? AING TEH SAHA? AING TEH MACAN, AING MACAN!!!! MINTA KOPI MINTA KOPI!”

Heleh!!! Gue bikinin aja tuh kopi item campur jus mengkudu terus gue siram ke kepala dia, ntar juga sembuh sendiri. Orang kesurupan mah KAGA USAH DILADENIN,

PENGEN NGOPI DOANG REMPONG AMAT, PAKE KESURUPAN SEGALA !!!

Hiiiiiiiihhhhh! Anak sok indigo emang ngeselin, selalu meramu mistik untuk alasan atas kebutuhan yang ia sembunyikan.

Misalnya “Disini ternyata ada pasar goib dan ada restoran jin mas”. Nah itu tandanya si anak indigo pengen diajakin makan guys, pengen di traktir! Lu kaga usah ketakutan dulu bego! INGETT!!! anak indigo selalu meramu mistik untuk alasan atas kebutuhan yang ia sembunyikan.

Terus kalo si anak indigo itu bilang gini, “Disini ternyata tempat jin dan tuyul melakukan perkawinan mbak”.

Wah… kalo itu lu tau sendiri kan si Indigo itu maunya apa? Hmmmm

ANAK MUDA SULIT UNTUK BERTERUS TERANG

Nah kita lanjut ke pembahasan selanjutnya, kalo kita sering buka comment section di YouTube, instagram, twitter dan sebagainya, kita akan menemukan kejanggalan pada komentar-komentar. Analisis saya, kebanyakan anak muda jaman sekarang memiliki kesulitan untuk berterus terang, mempunyai kesulitan menyampaikan sesuatu dengan singkat, padat dan jelas.

Di Comment Section itu kamu akan menemukan tipe-tipe komentar seperti ini :

“Ada yang tegang tetapi tidak sedang ujian”

“Ada yang bulat tetapi bukan tekad”

“Ada yang besar tetapi bukan niat”

“Ada yang menonjol tetapi bukan bakat”

Dan setelah saya lihat foto atau videonya secara utuh, ternyata mereka sedang mengomentari buah semangka dan melon yang dibawa oleh gadis yang sedang berbelanja di pasar.

YA ELAH MAU BILANG MELON MBAKNYA GEDE AJA SUSAH BENER LU TONG!

Ya begitulah, beruntung lah kamu semua yang tidak terpapar ajaran-ajaran gila masa kini. Tetap waras, jangan jadi orang gila dan sayangi orang tua yaaa. Salam Jempol keceprit! PRITT!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s